Tuesday, September 30, 2014

Pasti #3

Habis waktu bekerja Diana terus keluar dari bangunan itu dan berjalan ke KLCC untuk menaiki LRT ke rumahnya.
"Diana! where you are going?" tanya Shahril yang berada di dalam kereta.
"home.."
"naiklah.. I hantar you balik.."
"it's okay with you?"
Shahril mengangguk. Diana terus menaiki pacuaun empat roda milik Shahril.
"you tinggal mana?"
"Ampang.."
"oo.. you memang takde kereta ke?"
"ada.. tapi tak sampai lagi..kat Langkawi lagi.. tapi I suka lagi naik public transport.."
"why?"
"I tak suka hadap jammed.. lagipun, siapa nak guna public transport kalau bukan kita kan.. tak adalah jammed macam ni.."
"you memang tinggal sini ke?"
"yup.. sebenarnya I tak suka pun balik sini.. tapi there's no one can take care of my family's house.. so, I have no choice.."
"kenapa tak sewakan je?"
"sayang punya pasal.. I taknak rumah tu rosak.. lagipun kenangan dengan arwah mama dan arwah papa kat situ.."
"oo.. I'm sorry.."
"belok kanan.. it's okay.. let the past is in the past.. I already let them go."
"how you manage it?"
"what do you mean?"
"to let them go.."
"semua benda yang hidup pasti akan mati juga satu hari nanti.. Kun Faya kun.. Allah lebih sayangkan mereka.. Allah tahu perancangan-Nya.. Allah tahu apa yang terbaik untuk setiap makhluk yang Dia ciptakan.."
"I tak cukup kuat lagi.."
"sebab you tak tahu menghargai apa yang ada di sekeliling you.. you boleh berhenti kat depan tu.. rumah I kat situ.."
Shahril menghentikan keretanya tepat di hadapan rumah Diana.
"thanks bos.. remember, hargai apa yang ada di sekeliling you..feel the life.. Assalammualaikum.."
                Kata-kata Diana sering bermain di fikirannya. Gadis itu kelihatan lembut, tapi hatinya kuat. Malah lebih kuat dari dirinya sendiri. Memang betul apa yang dikatakan oleh Diana. Dia tidak menghargai apa yang ada di sekelilingnya. Dia tidak memberikan perhatian sepenuhnya kepada Zali. Dia sering menjauhkan diri daripada keluarganya, malah kedua ibu bapanya yang membesarkannya dari kecil.
                Shahril merenung Zali yang sedang bermain di hadapannya. Airmatanya serta merta mengalir dengan sendirinya. Baru dia sedar bahawa dia tidak pernah menghabiskan masa dengan Zali sepenuhnya. Tidak pernah membawa Zali bercuti di mana-mana. Jika dibandingkan, Zali lebih perih dari dirinya sendiri. Zali tidak pernah merasai kasih sayang seorang ibu. Sekurang-kurangnya Shahril pernah kenal dan hidup bersama arwah Amyra. Tapi tidak Zali.
"jauh termenung Shahril.." kata ibunya yang entah sejak bila berada di sebelahnya.
Shahril mengelap airmatanya. "tak adalah bu.."
"teringatkan arwah lagi ke?"
Shahril mengeluh. "Shah rasa nak pergi bercutilah bu.. nak ikut?"
"nak bercuti? boleh juga.. tapi nak pergi mana?"
"Langkawi.."
"boleh ajak papa sekali?" tiba-tiba suara Dato' Ramli kedengaran.

Shahril tergelak. "mestilah boleh pa.."



Bersambung.

♥♥ Hasil Tarian Jemari Cik Kema ♥♥

No comments: